.:Hand to give:.

12.11.11

.:G.A.L.A.U:.

Assalamualaikum wbt..
+ Mahar: Penghubung dua jiwa ke satu dunia+

Bismillahirrahmanirrahim
" Di antara tanda-tanda kebesaran-Nya, ia menjadikan untuk kamu pasangan dari jenis kamu sendiri untuk kamu tinggal tenteram di sampingnya dan dijadikan di antara kamu kasih sayang dan belas kasihan. Semuanya itu menjadi tanda-tanda bagi orang-orang yang berfikir. ‘ (Ar-Ruum:21)

Musim cuti sekolah di Malaysia dah tiba. Seperti selalu musim cuti di sana sinonim dengan kenduri kendara sempena menyatukan dua buah keluarga. Sebuah ikatan pernikahan yang termeterai yang akan menyatukan dua hati terwujud akhirnya..Biarpun kendurinya di sana, saya di sini turut terasa tempiasnya...Kenapa oh kenapa?
Bahang majlis pernikahan tu terasa juga memandangkan ramai kawan-kawan sesekolah di SMKATAHAP dan sematrik KMPH sudah pun sampai jodoh mereka. Ada yang sudah berdua, bertiga dan ada juga yang akan merasai alam baru tidak lama lagi.. Dan saya, saya dengan mood galau, segalau, galaunya di sini...(",)Galau sama maksud dengan tak keruan dalam bahasa Melayu..

Rasa galau makin berganda-ganda bila saya dapat jemputan dari seorang sahabat lama secara personal. Terkejutnya saya bukan main dan dia juga bukan main-main. Majlisnya akan berlangsung kurang dari sebulan. Saya memang tidak menyangka sama sekali sebab dia tak ada pun hint atau tanda-tanda akan menamatkan zaman bujang dalam masa terdekat. Tak pernah ada status galau di facebook sekali pun, tak macam saya..Hoho. Lebih terkejut dan tak sangka, bakal suaminya adalah senior saya di SMKATAHAP dulu. Buat keduanya:

" Semoga Allah memberkati kamu dan memberikan kamu berkah atas kamu serta menyatukan kalian berdua dalam kebaikan".

Jemputan ringkas dari dia ternyata membawa kepada satu perbincangan antara kami. Perbincangan tentang hal jodoh yang membuatkan saya di sini galau  dan dia lebih galau menghitung tarikh keramat yang kian mendekat.

Katanya hatinya resah tidak terkata. Dan sempat dia minta pandangan saya tentang hal itu, minta tips untuk melangkah ke dunia rumahtangga. Tergelak saya dibuatnya.  Kalau nak minta tips masuk dunia kedokteran@perubatan, bolehlah saya bagi. Kalau nak minta tips bab hidup berdua ni, minta maaflah. Saya ni belum pun jadi isteri orang dan tak ada usaha pun lagi ke arah itu.Saya hanya mententeramkan dia dengan sedikit pengetahuan dari pembacaan dan pengalaman menjadi pendengar yang setia cerita-cerita galau selama ini. 

" ALLAH akan permudahkan urusan kita jika niat kita kerana-NYA."

Itu yang saya tahu dan dia juga maklum. Kami yakin itu. Jodoh dan pertemuan juga jadinya kerana izin ALLAH. Jika sudah diizinkan, sudah tetap waktu jodoh tiba, satu saat pun tak mampu lari dari hal itu. Dan sama seperti entry saya sebelumnya soal WALIMAH, kita sebagai hamba hanya merancang. ALLAH jugalah yang menetapkan segalanya.

Berbalik kepada kisah saya dan teman tadi. Jika dia minta tips, saya juga minta pandangan dan buah fikirannya. Saya lontarkan dua pertanyaan kepadanya. Dua pertanyaan yang sudah lama bermain di kepala dan belum saya temui jawapannya. 

1.  Macammana cara mujahadah hati soal cinta?
Soalnya cinta (ceh, jiwangkan). Ini yang paling saya takut dan risaukan. Tambahan pula, umur makin meningkat dan dugaan semakin hebat. Jujur saya katakan, saya kurang berminat dengan kisah percintaan sebelum nikah. Bagi saya, cinta itu hanyalah untuk sebuah pernikahan. Sedaya upaya saya akan mujahadah hati soal cinta. Mungkin bagi sesetengah orang, apa yang saya katakan ni agak poyo. Tak mengapalah agak poyo, yang penting saya tak akan berfoya-foya dengan cinta..

Saya paling takut bila hati di duga. Bila ada suatu perasaan halus yang menyentak naluri, sesuai dengan fitrah sebagai manusia: mahu mencintai dan dicintai. Jujur saya katakan, saya juga pernah suka pada hamba ALLAH bergelar lelaki. Kerap dugaan hati tu datang. Dan saya, harus bermujahadah dengannya. Saya bingung, saya cari teman untuk mengadu. 

Dia berkongsi cerita dan tips dengan saya. Katanya, dia tidak merancang pun untuk menikah dalam waktu terdekat. Tidak terfikir juga cara untuk mendekat dengan jodohnya. Cuma katanya, dia yakin dengan ketentuan ALLAH ini. Untuk mujahadah hatinya, dia kongsikan amalan berikut: 
 1. Qiamullail 
 2. Baca Al-Quran setiap hari
3. Zikir Ya Hafiz, Ya Muhaimin, Ya Wadud at least 100x sehari
4. Niat dalam hati: Moga Allah pelihara dan lindungi hati kita daripada maksiat dan fitnah dunia
 4. Sibukkan diri dengan kerja dakwah
5.Banyakkan istighfar 

Saya tersenyum sendiri bila membaca tips darinya. Untuk mujadah hati, ada satu kesimpulan yaitu G.A.L.A.U@ God always listen and understand. ALLAH bagi sesuatu sesuai dengan keperluan hamba-NYA, bukan sesuai kemahuan hambanya. ALLAh sentiasa ada mendengar rintihan dan luahan hati hamba-NYA yang lemah ini. DIAlah juga yang memberi kekuatan dalam melawan lemahnya hati bila diduga soal cinta dan jodoh. DIAlah juga yang memberikan yang terbaik untuk kita.

Kita sebagai hamba tak boleh putus harapan pada ALLAH dan harus yakin ALLAH tahu yang terbaik untuk kita. Untuk mujahadah, rapatkan diri dengan ALLAH. Bila cinta dalam hati hanya untuk ALLAH, tidak akan goyah dengan apa jua dugaan yang mendatang. 

Kita bersihkan hati, akan ada cahaya yang akan masuk. ALLAH akan terangkan hati, tunjukkan kita jalan yang terbaik. Dan bila sampai masa, sampai waktu, ALLAH akan hadirkan keyakinan tentang siapa jodoh kita, kenapa kita dijodohkan dengan dia dan bila waktu tepat untuk kita bertemu dengan si dia. 

Dan saya yakin dengan kata-kata tersebut...Insya-ALLAH, saya akan berusaha menjadi yang terbaik untuk mendapat yang terbaik. Alhamdulillah, ALLAH hadirkan sahabat saya tersebut untuk mengurai kekusutan ini.

Oh ya, dalam mood galau@ tidak keruan dengan suratan jodoh yang entah dalam bila, saya membelek-belek blog saya yang lama dan terjumpa satu entry yang saya tulis tiga tahun lepas berkenaan jodoh..Ahaha, tak sangka betul saya pernah tulis n3 tersebut! Hilang sekejap galau dengan bahasa pujukan diri sendiri. ( Kalau rajin, bolehlah baca di siri 1 &2) sempat juga berjalan-jalan melihat blog lain, terjumpa satu tulisan yang membuatkan rasa galau kian merudum.( Graf kurang stabil ye sahabat semua..hehe). Untuk persoalan kedua, saya kongsikan di lain waktu ok..Biar suspen sikit..(",)

P/S:
1. Buat semua kenalan yang akan melangsungkan pernikahan: Selamat pengantin baru..Moga bahagia hingga ke syurga dan moga ALLAH memberkati kalian.
2. Semalam 11.11.11, saya pernah merancang nak naik level tarikh ni. Tapi perancangan ALLAH pastinya lebih baik..
3. Kawan sepermainan zaman kanak-kanak ribena pun dah jadi suami orang semalam.Mat Ceboi, advance ko ye..(",)
4. Dalam tahun 2011 ni, dah ada lebih dari 50 jemputan kahwin yang saya terima...Tak ada satu pun yang saya pergi..Huhu
6. Saya ada jemputan resepsi pernikahan residen ANAK esok...tak tahulah jadi pergi tidak..Kalau jadi, it will be the first wedding of my relatives i'm attend this year.
5. Esok saya oncall@menjaga ANAK di ward....Moga makin hilang rasa galau saya dengan menjaga orang-orang sakit ni..Insya-ALLAH..

Moga sedikit perkongsian ini bermanfaat buat semua.
Wallahu'alam..Wassalam

3 comments:

Rafahiah Haron said...

jodoh Ada dah ada..cuma tunggu masa je tu..hehe..

betul, kalo boleh jgn bercinta sebelum kahwin. huhu sbb dah pernah merasa kan..waktu tu zmn kejahilan, yg bila dah tak jahil tak boleh nak tarik balik dah..so teruskan usaha utk berkahwin.Sebab rasa bersalah tu akan sentiasa ada kalau bercinta sebelum kahwin.

Paling penting solat istikharah & doa yg ikhlas pd Allah utk tetapkan hati dgn pilihan yg kita pilih. InsyaAllah Allah dah sediakan yg terbaik, tiap orang ada cara yg berbeza2 utk berhdpn dgn pasangn..so no single way can be applied for every relationship to be happy forever :)

p/s kalau dah nak kawen, jgn lupa jemput :D hehe

adaibrahim said...

Betul2...saya setuju dengan yah..Insya-ALLAH, kalau sampai jodoh nanti, ada jemput..(,")

Bella Bell said...

tu dia nasihat. berguna- berguna. nice kak :)


suka yang G.A.L.A.U @ God always listen and understand. ayat yang baik kak ^^

~A Qoute to Remember~

Katakanlah : " Kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu pula . " ( Al-Kahfi:109)

.:Mind to Think:.